Pisces (Ikan) : Pengertian, Struktur Tubuh, Ciri, Klasifikasi

A. PENGERTIAN PISCES (IKAN)
Ikan merupakan salah satu jenis hewan vertebrata yang bersifat poikilotermis (berdarah dingin), memiliki ciri khas pada tulang belakang, insang (operculum) dan siripnya serta bergantunga pada air tempatnya tinggal sebagai medium kehidupannya. Ikan memiliki kemampuan di dalam air untuk bergerak dengan menggunakan sirip untuk menjaga keseimbangan tubuhnya sehingga tidak bergantung pada arus atau gerakan air yang disebabkan oleh arah angin. Dari keseluruhan vertebrata sekitar 50.000 jenis hewan, ikan merupakan kelompok dengan jenis atau spesies terbanyak berkisar 25.988 jenis. Jenis ikan yang ada di bumi sebagian besarnya ada dilaut karena perairan laut (air asin) lebih besar daripada air tawar. Cabang ilmu biologi yang mempelajari ikan secara ilmiah dengan penekanan pada taksonomi dan aspek lainnya disebut Ikhtologi atau Ichthyology.
Artikel Penunjang : Klasifikasi Makhluk Hidup
Evolusi ikan dari zaman ke zaman dapat dilihat pada gambar berikut.
EVOLUSI PISCES (IKAN)
B. CIRI-CIRI PISCES (IKAN)
Ikan merupakan hewan vertebrata atau bertulang belakang. Hampir semua jenis ikan memiliki beberapa ciri umum. Jika ada yang lebih spesifik semua tergantung kepada jenis ikannya. Ciri umumnya adalah :
  • Memiliki sirip untuk bergerak (sirip dada, punggung, perut, anal, ekor)
  • Berkembang biak secara bertelur
  • Memiliki endoskeleton
  • Bernapas dengan insang
  • Memiliki sisik yang licin dan berlendir
  • Merupakan hewan poikiloterm
  • Peredaran darahnya tertutup tunggal
  • Morfologinya terdiri dari kepala,dada,badan dan ekor
  • Geraknya dengan berenang di dalam air menggunakan sisik, gurat sisi, sirip dan ekor.
  • Hidup di air tawar maupun air asin (laut).
Artikel Penunjang : Kingdom Animalia : Pengertian, Ciri Klasifikasi
C. STRUKTUR TUBUH PISCES
Struktur tubuh ikan umumnya adalah bagian kepala yang mengandung otak dan organ-organ sensorik dengan 10 saraf cranial yang memiliki gurat sisi untuk merasakan tekanan air, batang dengan dinding otot yang mengelilingi sebuah rongga yang berisi organ internal dan otot ekor post-anal. Ikan merupakan hewan yang memerlukan reflek bergerak yang memadai untuk menghindari musuh dan menangkap mangsa. Selain itu ikan dituntut untuk memiliki keseimbangan yang baik. Maka dari itu, otak kecil pada ikan berkembang lebih pesat karena otak kecil merupakan pusat keseimbangan dan pergerakannya.

Ikan juga umumnya memiliki kulit yang berguna untuk menutupi tubuh beserta dengan sekresi kelenjar berlendir yang mengurangi gesekan tubuh ikan dengan air, juga hampir seluruh jenis ikan memiliki sisik yang berhubungan dengan sekresi kelenjar lender membentuk lapisan yang nyaris tahan air. Ikan juga memiliki sirip yang berguna untuk menentukan arah dan posisi berenang.

Tidak lepas dari sistem pernafasannya, ikan menggunakan insang yang berbentuk lembaran-lembaran tipis berwarna merah muda dan selalu lembap. Setiap insang terdiri dari satu lengkung insang yang bertulang, sebaris sisir insang dan dua baris filament insang lembut. Setiap filament insang memiliki banyak sekali pembuluh darah dan filamen insang ini memiliki ruang permukaan yang besar untuk pertukanran gas. Bagian terluar insang berhubungan dengan air sedangkan bagian dalamnya berhubungan erat dengan kapiler-kapiler darah.
STRUKTUR TUBUH PISCES (IKAN)
Alat peredaran darah ikan terdiri atas jantung dan sinus venosus. Jantung ikan terdiri atas dua ruangan, atrium dan ventrikel terletak di belakang insang. Sinus venosus adalah struktur penghubung berupa rongga yang menerima darah dari vena dan terbuka di ruang depan jantung. Diantara atrium dan ventrikel jantung, terdapat klep yang menjaga aliran darah ikan tetap searah. Peredaran darah ikan disebut peredaran darah tunggal karena darah dari insang langsung beredar ke seluruh tubuh kemudian masuk ke jantung. Jadi darah hanya beredar melalui jantung dengan rute jantung, insang menuju seluruh tubuh kemudian kembali ke jantung.
Berikut struktur ikan pada umumnya.
STRUKTUR TUBUH PISCES (IKAN)
Secara jelas, struktur tubuh ikan yaitu :
  • Integumen (kulit)
  • Mulut
  • Terdapat cekung hidung (fovea nasalis)
  • Terdapat rongga mulut (cavum oris)
  • Mata tidak memiliki kelopak
  • Insang
  • Memiliki jantung terdiri dari 2 ruang (atrium dan ventrikel)
  • Memiliki ekor
D. REPRODUKSI PISCES (IKAN)
Reproduksi pisces terjadi secara seksual, memiliki organ kelamin jantan dan betina. Fertilisasinya bisa terjadi secara eksternal maupun internal. Fertilisasi eksternal yaitu dilakukan dengan cara gamet-gametnya dikeluarkan dari dalam tubuhnya sebelum fertilisasi. Fertilisasi ini dilakukan oleh hewan-hewan akuatik. Fertilisasi internal yaitu dilakukan dengan cara sperma dimasukkan ke dalam alat reproduksi betina, selanjutnya terjadi fertilisasi, setelah pembuahan telur membentuk membrane fertilisasi yang menghalangi pemasukan sperma lainnya. Kadanng sperma itu hanya untuk mengaktivasi telur. Fertilisasi ini dilakukan untuk adaptasi dengan kehidupan darat. Sebagian besar betina dan jantan merupakan individu terpisah. Akan tetapi, pada beberapa family jantan dan betinanya bisa terdapat pada satu individu sehingga mereka dapat melakukan pembuahan sendiri (hemafrodit).
ALAT REPRODUKSI JANTAN DAN BETINA
Terdapat 3 (tiga) macam proses reproduksi pada kelas pisces yaitu ovipar, vivipar dan ovovivipar. Sebagian besar ikan melakukan reproduksi ovipar yaitu pembuahan di luar tubuh ikan betina dengan cara mengeluarkan telur dari dalam tubuh ikan betina dan akan dibuahi oleh ikan jantan. Saat dibuahi, sel sperma akan masuk ke sel telur (oosit) melalui lubang yang disebut mikrofil. Biasanya satu sel telur hanya dapat dimasuki oleh satu selsperma. Oosit yang telah dibuahi disebut zigot. Contoh ikan yang bereproduksi dengan cara ovipar adalah salmon, belut, ikan tuna, ikan mas.

Pada reproduksi secara vivipar, pembuahan terjadi di dalam tubuh ikan betina. Perkembangan embroil di dalam tubuh betina dibantu oleh plasenta yang memberikan nutrisi pada embrio.

Pada reproduksi ovovivipar, perbedaanya adalah, embrio tidak memperoleh nutrisi secara langsung dari induknya melainkan dari kuning telurnya dan tubuh induknya berfungsi sebagai tempat perlindungan. Setiap embrio berkembang di dalam telurnya masing-masing. Setelah cukup umur, telur akan pecaj di dalam tubuh induknya dan anak akan keluar dari vagina indukbetinanya. Contoh ikan yang mengalami reproduksi vivipar dan ovovivipar adalah ordo Lamniformes (ikan hiu). Anak yang dihasilkan lebih sedikit dari yang bereproduksi secara ovipar.

Organ reproduksi ikan ada dua yaitu alat kelamin luar ( lubang pengeluaran sel telur) dan alat kelamin dalam (oviduk, ovarium).

Pada ikan pembuahan secara eksternal, betina tidak mengeluarkan telur yang bercangkang, namun ovum yang tidak akan berkembang jika tidak dibuahi lebih lanjut. Ovum tersebut dikeluarkan melalui kloka, sehingga terjadi fertilisasi di dalam air. Telur yang telah dibuahi tampak seperti bulatan-bulatan kecil berwarna putih yang akan menetas dalam kurun waktu 24-40 jam. Sedangkan pada ikan yang pembuahannya secara internal, seperti hiu dan pari, sel telur tetap dihasilkan oleh ovarium kemudian menuju oviduk untuk dibuahi dan selanjutnya akan melekat pada uterus hewan betina.

E. KLASIFIKASI PISCES (IKAN)
Ikan memiliki banyak jenis yang diperkirakan mencapai 40.000 spesies. Untuk memudahkan dalam pengenalannya maka spesies tersebut dikelompokkan berdasarkan kesamaan cirri yang dimiliki. Dalam hal pengelompokan ikan terdapat perbedaan antar para ahli taksonomi ikan. Sebagian ahli seperti Weber memasukkan ikan ke dalam satu kelas Pisces, sementara yang lain memasukkan kedalam superkelas. Ikan dikelompokkan dalam 3 (tiga) klasifikasi yaitu agnatha, chondrichthyes, osteichthyes (bony fish), dari ketiga klasifikasi tersebut, terbagi lagi kedalam beberapa macam, dapat dilihat pada penjelasan berikut .

1. AGNATHA (Jawless Fishes)
Kelompok ini merupakan vertebrata yang pertama kali muncul pada 500 juta tahun lalu. Agnatha artinya tidak punya rahang, lawannya yaitu Gnatosthomata yang berarti memiliki rahang. Di sebagian system klasifikasi dimasukkan sebagai superclass, meliputi kelas Cyclostomata dan Ostracoderm yang telah punah. Terdapat dua kelompok ikan yang masih hidup sampai sekarang yaitu hagfish dan lamprey dengan total 100 spesies. Dalam pengelompokan jenis yang satu ini, dibagi lagi kedalam 2 kelas yaitu Myxini dan Cephalaspidomorphi.

a. Myxini
Semua anggota kelas myxini hidup di laut. Sebagian besar di zona intertidal pada dasar berlumpur lunak dan berpasir. Ikan ini membenamkan diri ke dasar laut untuk mencari hewan avertebrata yang lunak sebagai makanan atau memakan bangkai ikan. Bentuknya seperti belut, tidak mempunyai tulang belakang (vertebrata), tidak mempunyai rahang matanya rudimenter. Tidak memiliki sirip berpasangan dan tidak ada sirip dorsal. Bertulang rawan di bagian mulut dan tengkorak, lubang hidungnya terletak di bagian kepala. Sungutnya sebanyak tiga psang, terdapat 5-15 kantung insang pada setiap sisi. System garis sisi mengalami degenerasi. Usus tidak bersila dan telurnya besar. Memiliki sepasang mata lateral yang mereduksi tapi tetap sensitive terhadap cahaya.
MYXINI
b. Cephalaspidomorphi
Salah satu spesies ikan anggota kelas ini adalah ikan lamprey (Lampreta planeri, Petromyzon marinus). Ditemukan pada lingkungan laut dan perairan tawar. Mempunyai siklus hidup sebagai larva yang disebut dengan ammocoete yang hidup di perairan tawar. Biasanya larva mengubur dirinya di dalam substrat lumpur. Ikan ini termasuk parasit atau predator. Ia mengisap darah dan cairan tubuh ikan lain, seperti vampir. Kontradiksi dengan ikan dewasa, larva (ammocoete) hidup membenamkan diri di lumpur sungai. Di sini ia akan menyaring alga dan detritus. Dua pola hidup yang berbeda ini merupakan aspek yang sangat menarik. Jumlah anggota kelas ini tercatat mendekati 40 spesies. Empat spesies ditemukan di daerah iklim sedang di belahan bumi selatan, dan selebihnya ada di belahan bumi utara. Bentuk seperti ular. Vertebrae terdiri atas tulang rawan. Ikan ini tidak mempunyai rahang. Mata berkembang baik.  Tanpa sungut. Tidak ada lengkung insang sejati untuk menyokong dan melindungi insang, dan sebagai gantinya terdapat suatu kantung yang terletak di luar insang; arteri insang dan saraf insang terletak di dalamnya.
Satu lubang hidung. Sirip berpasangan tidak ada. Sirip dorsal satu atau dua. Usus bersilia. Telur kecil dengan kait.
CEPHALASPIDOMORPHI
2. CHONDRICHTHYES (Cartilaginous Fishes)
Kelompok satu ini juga terbagi ke dalam 2 kelas yaitu Elasmobranchii dan Holocephali
a. Elasmobranchii
Vertebra terdiri atas tulang rawan (dengan sedikit pengapuran tetapi tidak terjadi osifikasi). Ikan ini mempunyai rahang. Jumlah insang dan celah insang berkisar antara 5 - 7 pasang, yang setiap pasangnya mempunyai sekat pelat insang. Lengkung insang berupa tulang rawan, yang di dalamnya terdapat arteri insang dan saraf insang. Spirakel terletak di depan celah insang. Ikan mempunyai sirip yang berpasangan. Terdapat sepasang nostril (dirhinous). Bersisik plakoid atau tidak bersisik. Ikan jantan biasanya mempunyai alat penyalur sperma yang dinamakan klasper (miksopterigium). Bentuk sirip ekor tidak simetris (heteroserkal).
ELASMOBRANCHII
b. Holocephali
Ikan ini umum disebut ratfish karena ekornya yang ramping dan memanjang serta kepala yang meruncing seperti tikus. Rahang atas menyatu dengan kranium. Jumlah insang ada empat pasang dan celah insang satu pasang. Tanpa sisik pada ikan dewasa. Tidak punya spirakel dan tidak ada kloaka. Ikan yang jantan mempunyai alat penyalur sperma disebut tenakulum, yang terletak di kepala bagian depan. Kelas Holocephali hanya terdiri atas satu ordo, yaitu Chimaeriformes. Salah satu anggotanya ialah Chimaera monstrosa L.
HOLOCEPHALI
3. OSTEICHTHYES (Bony Fishes)
Kelompok yang terakhir ini juga terbagi dalam dua kelas yaitu Sarcopterygii dan Actinopterygii.
a. Sarcopterygii
Ikan ini dideskripsikan oleh JLB Smith dan dinamai Latimeria chalumnae, sebagai penghormatan bagi Marjorie Courtenay-Latimer dan sebagai pengingat Sungai Chalumna yang dimukanya merupakan perairan tempat ikan ini tertangkap. Miss Latimer adalah kurator sebuah musium lokal yang kecil. Dia lah orang pertama mengenali ikan coelacanth dan memberitahu Smith.
Ikan coelacanth tak berhenti membuat berita, ketika pada tahun 1998 ditemukan spesies baru di perairan Manado yang kemudian dinamai Latimeria menadoensis. Sebagian dari kelas ini sudah punah dan tinggal fosil.

Dari antara anggota kelas ini ada satu spesies yang menjadi catatan penting dalam sejarah iktiologi. Spesies ini adalah coelacanth yaitu fosil dan diperhitungkan hidup pada kurun waktu antara masa pertengahan Devonian (350 juta tahun yang lalu) sampai akhir Cretaceous (66 juta tahun yang lalu).
Dunia terkejut ketika tepat sebelum Natal tahun 1938 seekor coelacanth hidup tertangkap oleh pukat tarik (trawl) pada kedalaman 70 meter di pantai timur Afrika Selatan. Perhatian dunia tersedot dan takjub, karena sebelumnya ikan ini hanya dikenal dari fosilnya
SARCOPTERYGII
b. Actinopterygii
Kelas Actinopterygii merupakan kelas yang paling banyak di bumi. Nelson (2006) menegaskan bahwa kelas ini mencakup 44 ordo yang memiliki 26.891 spesies. Sekitar 44% dari jumlah spesies tersebut adalah ikan air tawar. Cirri-cirinya yaitu notokorda seperti rangkaian manik, atau seperti manik-manik yang terpisah, mempunyai rahang (maksila dan premaksila), rangka terdiri atas tulang sejati, lengkung insang merupakan tulang sejati, yang terletak di bagian tengah insang, mengandung arteri dan saraf, mempunyai sirip yang berpasangan (sirip dada dan sirip perut), mempunyai sepasang lubang hidung, mempunyai sisik yang umumnya bertipe sikloid dan stenoid, tetapi ada juga yang bersisik tipe ganoid dan beberapa kelompok tanpa sisik, biasanya mempunyai gelembung gas dan tidak memiliki kloaka.
ACTINOPTERYGII
Berikut gambaran klasifikasi pisces :
KLASIFIKASI PISCES (IKAN)

Previous
Next Post »
0 Komentar