Jantung : Pengertian, Struktur, Fungsi, Bagian

A. PENGERTIAN JANTUNG
Jantung (bahasa latin : cor) adalah sebuah organ tubuh manusia yang berongga serta berotot yang berperan dalam sistem peredaran darah manusia. Jantung mengendalikan seluruh kegiatan peredarah darah, dengan melibatkan pembuluh darah sebagai salurannya. Jantung memompa darah ke seluruh tubuh melalui kontraksi berirama dengan bantuan listrik jantung. Darah ini dipompa ke seluruh tubuh.
Kandungan yang ada di dalam darah adalah nutrisi dan oksigen yang berguna untuk kelangsungan hidup sel-sel tubuh. Setelah digunakan oleh sel-sel tersebut, darah itu dikembalikan lagi ke jantung, dan begitu seterusnya.
Jantung memiliki empat ruang yang masing-masing memiliki fungsi tertentu. Organ ini terletak di dalam rongga dada tepatnya di bawah paru-paru sebelah kiri (pada umumnya), dan dilindungi oleh tulang dada (sternum) dan tulang rusuk (costae). Ukuran jantung lebih kurang sebesar kepalan tangan orang dewasa.
Pengertian Jantung, Struktur Jantung, Fungsi Jantung, Jalur Listrik Jantung
PENGERTIAN, STRUKTUR DAN FUNGSI JANTUNG
B. STRUKTUR JANTUNG
Jantung juga memiliki struktur tertentu yang harus diketahui agar suatu hal mengenai kelainan-kelainan yang terdapat di jantung dapat diketahui. Struktur tersebut adalah :

1. Bentuk dan Ukuran Jantung
Bentuk jantung lebih kurang mirip seperti kepalan tangan orang dewasa yang terbalik. Organ ini merupakan organ utama yang berperan dalam sistem kardiovaskular. Ukuran jantung kira-kira sebesar kepalan tangan orang dewasa atau memiliki panjang 12 cm, lebar 8 cm, dan tebal 6 cm, dengan berat sekitar 300 gram. Jantung terdiri dari otot-otot (muscular), apex (puncak), basis (dasar), atrium kana dan kiri, serta bilik kanan dan kiri.

Hal menarik yang bisa kita ketahui dari organ yang satu ini adalah, mampu untuk memompa darah atau berdetak sebanyak 100.000 kali selama sehari. Oleh karena itu, darah yang dipompa olehnya mencapai 2000 galon darah atau setara dengan 7.571 liter darah segar ke segala sel-sel tubuh.

2. Lapisan Otot Jantung
Jatung memiliki tiga lapisan otot (myocardium) yang berbeda dan masing-masing lapisannya memiliki fungsi yang berbeda pula. Otot-otot jantung ini harus selalu disuplai oleh darah segar yang dibawa oleh arteri coroner agar jantung tidak berhenti berdetak. Berikut adalah lapisannya :

a) Lapisan Pericardium
Merupakan lapisan paling atas yang menyelubungi jantung dan terbagi lagi menjadi 2 macam lapisan, yaitu pericardium parietal yang melekat pada tulang dada, tulang rusuk, dan selaput paru, serta pericardium visceral atau disebut juga dengan epikardium yang berada di bawah pericardium parietal.
Diantara dua lapisan pericardium tersebut, terdapat 50 cc cairan atau pelumas yang disebut dengan cairan pericardium yang berfungsi sebagai pelumas agar melindungi kedua lapisan saling bergesekan akibat dari gerak jantung saat memompa darah. Jika kedua lapisan ini bergesekan, maka akan robek dan menyebabkan perdarahan yang hebat di jantung.

b) Lapisan Miokardium
Lapisan ini berada di bawah lapisan pericardium dan merupakan lapisan otot jantung yang paling tebal dan terdiri dari otot-otot jantung yang banyak.

c) Lapisan Endokardium
Lapisan ini merupakan lapisan terdalam (lapisan yang berhubungan langsung dengan jantung) dan terdiri dari jaringan-jaringan endotel.
Epicardium, Myocardium, Endokardium
LAPISAN LAPISAN JANTUNG
3. Ruang-Ruang Jantung
Seperti dikatakan sebelumnya, organ jantung memiliki empat ruang yang maisng-masingnya dibatasi oleh sekat jantung (septum) yang terdiri dari otot-otot padat. Sekat yang membatasi kedua serambi (atrium) adalah septum interatriorum), sedangkan sekat yang membatasi kedua bilik (ventrikel) dinamakan dengan septum interventrikular. Adapun sekat yang membatasi antara bilik dan serambi dinamakan dengan septum atrioventrikular. Ke-empat ruang tersebut adalah :
Bagian Bagian Jantung
a) Serambi Kanan (Atrium Dextra)
Merupakan ruang jantung yang berada di atas dan memiliki dinding yang lebih tipis daripada bilik (ventrikel). Fungsi dari atrium kanan ini adalah sebagai tempat penampungan darah kotor (darah yang miskin oksigen) dari seluruh tubuh. Darah ini dibawa dari sel-sel tubuh melalui saluran atau pembuluh darah yang disebut dengan vena.

b) Serambi Kiri (Atrium Sinistra)
Merupakan ruang jantung yang berada di atas dan bersebelahan dengan serambi kanan dan berfungsi sebagai ruang yang menerima darah segar (darah kaya oksigen yang kembali dari paru-paru) untuk disalurkan ke bilik kiri sebelum dipompa ke seluruh tubuh.

c) Bilik Kanan (Ventrikel Dextra)
Ruang jantung ini berada di bawah serambi dan memiliki dinding yang lebih tebal dikarenakan tugasnya yang lebih berat daripada atrium. Bilik kanan berfungsi sebagai tempat penampungan darah yang sedikit oksigen hasil dari serambi kanan untuk disalurkan ke paru-paru untuk diikat dengan oksigen.

d) Bilik Kiri (Ventrikel Sinistra)
Ruang ini berada di bawah jantung dan bersebelahan dengan ruang bilik kanan. Ruang bilik kiri jantung ini memiliki fungsi sebagai tempat penampungan darah kaya oksigen untuk segera disalurkan ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah arteri.

4. Katup-Katup Jantung
Diantara ruang-ruang jantung diatas, tentunya memiliki suatu struktur yang bernama katup (valvula) yang dibutuhkan agar darah dari satu ruang tidak langsung masuk ke ruang yang lainnya, sehingga fungsi jantung akan tetap terjaga sebagaimana mestinya. Katup-katup akan bekerja dengan sistem buka tutup saat darah hendak dialirkan. Katup-katup tersebut ialah :
Katup Trikuspidalis, Katup Pulmonal, Katup Aorta, Katup Mitral
KATUP - KATUP JANTUNG
a) Katup Tricuspidalis
Katup ini terletak antara ruang serambi kanan dan bilik kanan. Dinamakan tricuspid Karena katup ini memiliki tiga daun katup. Katup ini terbuka saat darah yang berasal dari serambi kanan hendak dialirkan ke bilik kanan, dan akan tertutup apabila darah di serambi kanan sudah dialirkan ke bilik kanan, sehingga mencegah baliknya darah ke atas.

b) Katup Pulmonal
Merupakan katup yang berada antara bilik kanan dan arteri pulmonalis yang berfungsi sebagai pembawa darah yang miskin oksigen untuk diikat dengan oksigen yang segar di paru-paru. Katup ini akan terbuka apabila bilik kanan berkontraksi dan tertutup apabila bilik kanan berelaksasi.

c) Katup Bicuspidalis
Merupakan katup yang terletak diantara serambi kiri dan bilik kiri. Katup ini akan terbuka apabila serambi kiri berkontraksi (mengalirkan darahnya ke bilik kiri) dan akan tertutup apabila kondisi yang sebaliknya.

d) Katup Aorta
katup ini berada diantara bilik kiri dan pembuluh darah aorta yang bertugas sebagai saluran yang membawa darah segar ke seluruh tubuh. Katup ini terbuka apabila bilik kiri berkontraksi dan tertutup apabila bilik kiri berelaksasi.

5. Listrik Jantung
Jantung memiliki sistem listrik yang berguna agar fungsi-fungsi yang dibebankan terhadap jantung dapat berjalan sebagaimana mestinya. Sistem listrik ini terdiri dari 4 sistem dan apabila sistem yang satu tidak dapat berfungsi, maka akan digantikan dengan sistem selanjutnya yang berakibat pada melemahnya kontraksi jantung. Semakin rendah listrik yang digunakan, maka semakin rendah pula kontraksi jantung yang dihasilkan untuk memompa darah dan darah yang dipompa pun akan semakin sedikit. Berikut merupakan 4 sistem listrik tersebut secara berurutan, yaitu :
SA node, AV Node, Serabut Purkinje
JALUR LISTRIK JANTUNG
a) Sinoatrial Node (SA Node)
sistem ini terletak di dinding jantung serambi kanan dekat dengan vena cava superior (pembuluh vena yang berada di atas serambi kanan).

b) Atrioventricular Node (AV Node)
sistem ini terletak di dasar serambi kanan dekat dengan katup tricuspidalis atau dekat dengan pertautan antara serambi dan bilik.

c) Berkas HIS
sistem listrik ini berbentuk seperti berkas yang berasal dari AV node dan masuk ke septum antar ventrikel. Berkas ini bercabang menjadi dua, yaitu berkas HIS kanan dan kiri yang berjalan ke bawah melalui septum melingkari ujung bilik dan kembali ke serambi di sepanjang dinding luar.

d) Serabut Purkinje
sistem listrik ini merupakan lanjutan dari berkas HIS dan berjalan ke seluruh myocardium (otot jantung) bilik jantung.

Sesuai dengan urutan tersebut, maka para ahli memperkirakan bahwa semakin ke bawah sistem listrik yang digunakan, amka akan semakin lemah juga kntraksi yang dihasilkan, yaitu :
SA Node                              : 60-80 kali/menit
AV Node                              : 40-60 kali/menit
Berkas His                           : 20-4- kali/menit
Serabut Purkinje                  : 0-20 kali/menit

C. Cara Kerja Jantung
Jantung yang memiliki fungsi sebagai organ yang memompa darah ke seluruh tubuh tentunya mempunyai mekanisme kerja tersendiri. Berawal dari darah yang kaya karbon dioksida yang berasal dari seluruh tubuh disalurkan ke serambi kanan melalui pembuluh darah vena, sehingga dari ruang serambi kanan tersebut dialirkan ke bilik kenan untuk selanjutnya dialirkan melalui arteri pulmonalis untuk dibawa ke paru paru supaya darah tersebut mengikat oksigen dan membuang karbon dioksida. Mekanisme ini dikenal dengan sirkulasi pulmonal.

Setelah dari paru-paru, maka darah yang sudah segar atau berikatan dengan oksigen dibawa kembali ke jantung melalui vena pulmonalis sehingga sampai ke serambi kiri. Dari serambi kiri, darah tersebut ditampung di bilik kiri untuk selanjutnya dialirkan ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah arteri. Mekanisme ini disebut dnegan sirkulasi sistemik.
Artikel Penunjang : Sistem Pernapasan pada Manusia
Ada kalanya jantung berkontraksi untuk mengosongkan isinya, hal ini disebut dengan periode sistolik. Lalu, periode jantung untuk berelaksasi agar darah kembali memenuhi jantung disebut dengan periode diastolic.

Kerja-kerja jantung tersebut dibantu oleh sistem listrik jantung yang sebelumnya telah dibahas di atas. Sistem listrik ini berasal dari sistem saraf tubuh yang akan menimbulkan potensial aksi sehingga menyebabkan jantung berkontraksi. Potensial aksi ini membutuhkan elektrolit-elektrolit seperti kalium, natrium, dan kalsium untuk menjalankan tugasnya.

D. Penyakit-Penyakit Jantung
Sebenarnya, terdapat banyak sekali penyakit jantung yang disebabkan dari tidak normalnya fungsi jantung. Namun, dalam pembahasan kali ini, akan disebutkan beberapa penyakit jantung akibat ketidaknormalan fungsi jantng tersebut, yaitu :

1. Penyakit Jantung Koroner
Merupakan penyumbatan yang terjadi di dalam pembuluh darah coroner akibat menumpuknya lemak dan kolesterol. Arteri coroner yang sebelumnya bertugas untuk memberikan nutrisi ke otot-otot jantung menjadi terganggu. Sehingga jika arteri coroner benar-benar tersumbat, maka akan menyebabkan jantung berhenti berdetak.

2. Penyakit Jantung Bocor
Adalah suatu kondisi dimana adanya lubang di sekat jantung akibat kelianan bawaan, atau kelainan yang terjadi dari lahir. Penyakit ini menyebabkan terganggunya distribusi darah, baik itu darah yang kaya oksigen atau darah yang kaya karbon dioksida, dikarenakan darah tersebut kaan bercampur-campur di ruang jantung.

3. Penyakit Jantung Lemah
Kondisi ini disebabkan karena melemahnya kondisi jantung akibat beberapa hal, seperti usia yang semakin tua, dan kondisi lain, sehingga kemampuan jantung untuk memompa darah tidak sesuai lagi dengan kebutuhan tubuh. Kondisi ini banyak dialami oleh penderita hipertensi (tekanan darah tinggi). Penderita hipertensi lama kelamaan otot jantungnya akan membesar dan berpengaruh pada kerja jantung.

Previous
Next Post »
0 Komentar