Sel Prokariotik dan Sel Eukariotik

A. PENGERTIAN SEL PROKARIOTIK DAN EUKARIOTIK
Menurut keadaan inti selnya, sel dibedakan menjadi 2 bentuk, yaitu sel prokariotik dan sel eukariotik. Pengertian kedua sel tersebut ialah :

1. Sel Prokariotik
Sel prokariotik merupakan sel dengan tidak adanya selaput atau membran yang melapisi inti sel, sehingga materi genetik yang terkandung di dalam inti tidak terbungkus oleh selaput atau membran. Biasanya, sel prokariotik terdapat pada organisme atau makhluk hidup yang memiliki sel tunggal (uniseluler), dan beberapa ada juga pada organisme multiseluler.
Contoh organisme bersel satu yang memiliki susunan sel prkariotik adalah bakteri, ganggang biru, dan paramecium.

2. Sel Eukariotik
Eukariotik berasal dari bahasa Yunani yang memiliki arti “eu = sebenarnya” dan “karion = membran atau nucleus”. Jadi, sel eukariotik merupakan jenis sel yang memiliki selaput atau membran untuk membungkus materi genetik yang terkandung di dalam inti sel agar tidak tersebar.
Contoh makhluk hidup yang memiliki susunan sel eukariotik adalah ganggang (kecuali ganggang biru), manusia, hewan, tumbuhan, dan jamur (fungi)
Sel Prokariotik dan Sel Eukariotik
SEL PROKARIOTIK DAN SEL EUKARIOTIK
B. PERBEDAAN SEL PROKARIOTIK DAN EUKARIOTIK
Terdapat beberapa perbedaan antara sel prokariotik dan sel eukariotik menurut para ahli. Perbedaan itu akan disajikan dalam bentuk tabel di bawah ini :
Adapun perbedaan organel yang dikandung oleh sel prokariotik dan sel eukariotik adalah sebagai berikut :
TABEL ORGANEL SEL PADA SEL PROKARIOTIK DAN EUKARIOTIK
C. STRUKTUR SEL PROKARIOTIK DAN EUKARIOTIK
1. Sel Prokariotik
a) Membran Sel
Membran sel atau disebut juga dengan dinding sel berfungsi untuk memberi perlindungan bagi organel-organel yang terkandung di dalam sel itu sendiri. Dinding sel prokariotik terdiri dari peptidoglikan, lipid, dan juga protein

b) Membran Plasma
Membran plasma berfungsi sebagai pelindung materi genetik yang terkandung di dalam inti sel (nucleus) dari lingkungan sekitar sel. Membran plasma terdiri dari molekul lipid dan juga protein

c) Sitoplasma
Sitoplasma berfungsi sebagai alat pencernaan yang ada di dalam sel. Sitoplasma terdiri dari enzim-enzim pencernaan untuk melakukan metabolism di dalam sel. Selain enzim-enzim, sitoplasma juga terdiri dari air, protein, lipid, dan juga mineral

d) Mesosom
Mesosom berfungsi sebagai alat pernapasan yang terdapat dalam sel. Selain itu, organel ini juga berfungsi sebagai penghasil energi selain mitokondria. Mesosom tersusun atas enzim-enzim pernapasan yang berperan dalam proses oksidasi untuk menghasilkan energi

e) Ribosom
Ribosom di dalam sel berfungsi sebagai tempat berlangsungnya sintesis protein

f) DNA
DNA berfungsi sebagai pembawa informasi genetik yang akan diturunkan kepada generasi selanjutnya, atau informasi genetik yang akan diwariskan kepada keturunannya. DNA tersusun atas gula deoksiribosa, basa-basa nitrogen, dan juga fosfat.

g) RNA
RNA merupakan persenyawaan daripada hasil transkripsi DNA. RNA berperan dalam membuat kode-kode genetik sesuai dengan perintah DNA. Kemudian kode ini akan disusun atau diterjemahkan dalam bentuk urutan asam amino dalam proses sistesis protein
Sel Prokariotik dan Sel Eukariotik
SEL PROKARIOTIK DAN SEL EUKARIOTIK
2. Sel Eukariotik
a) Membran Plasma
Membran plasma berfungsi sebagai pelindung organsel intra seluler (dalam sel), pengatur keluar masuknya berbagai zat ke dalam sel, dan sebagai tempat reaksi respirasi dan oksidasi sel. Dalam mengatur keluar masuknya berbagai zat, membran plasma memiliki sifat selektif permeable, artinya membran plasma hanya membolehkan beberapa zat saja yang boleh masuk, seperti glukosa, asam amino, gliserol, dan berbagai ion yang berguna bagi kelangsungan hidup sel.
Membran plasma terdiri dari dua lapisan, yaitu lapisan protein yang tersusun atas glikoprotein dan juga lapisan lipid yang terdiri dari fosfolipid, glikolipid, dan juga sterol.

b) Sitoplasma
Sitoplasma merupakan cairan sel yang berada di luar membran inti. Komponen utama penyususn sitoplasma adalah :
  1. Sitoskeleton yang berfungsi sebagai kerangka sel
  2. Substansi genetik simpanan dalam sitoplasma
  3. Cairan seperti gel yang disebut sitosol
  4. Organel-organel sel
c) Organel Sel
  1. Inti Sel (nucleus), merupakan organel sel yang berperan sebagai pembawa informasi genetik bagi keturunannya.
  2. Retikulum endoplasma, merupakan organel sel yang berbentuk seperti jala/jarring. Terdapat du ajenis reticulum endoplasma, yaitu RE kasar dan RE halus. RE kasar adalag RE yang ditempeli oleh ribosom-ribosom dan tampak berbintil-bintil. Fungsi RE adalah untuk menyintesis lemak dan kolesterol, menampung protein yang disintesis oleh ribosom, transportasi molekul-molekul, dan juga menetralkan racun
  3. Ribosom, merupakan organel sel yang terdapat di permukaan reticulum endoplasma dan juga sebgian berada di nucleolus. Ribosom berperan penting dalam sintesis protein.
  4. Badan Golgi, merupakan organel sel yang berbentuk seperti kantung pipih yang dibatasi oleh membran. Badan golgi memiliki fungsi sebagai tempat sintesis polisakarida seperti mucus, selulosa, hemiselulosa, dan pectin, sebagai pembentuk membran plasma, untuk membentuk kantong sekresi yang akan membungkus zat yang keluar dari sel, dan sebagai membentuk akrosom pada sperma, kuning telur, dan lisosom.
  5. Mitokondria, merupakan organel sel yang berfungsi sebagai penhasil energi bagi sel. Di mitokondria inilah tempat diubahnya zat-zat menjadi ATP yang berfungsi sebagai energi sel. Mitokondria memiliki dua membran, yaitu membran dalam dan membran luar. Kedua membran ini memiliki sifat yang kuat, elastis, dan fleksibel, dan juga stabil.      

Previous
Next Post »
4 Komentar
avatar

artikel yang sangat bermanfaat, saya sudah menyimaknya, ditunggu artikel lainnya ya..trims

Balas
avatar

Terimakasih Liyoskin
semoga ilmunya terus bermanfaat :)

Balas