Basidiomycota : Pengertian, Ciri, Struktur Tubuh, Reproduksi

A. PENGERTIAN BASIDIOMYCOTA
Basidiomycota adalah salah satu anggota kingdom fungi yang ciri utamanya menghasilkan spora berbentuk kotak. Spora dari basidiomycota disebut basidium. Anggotanya bervariasi, ada yang uniseluler, adapula yang multiseluler. Mereka dapat bereproduksi secara seksual dan aseksual. Habitatnya bisa ditemukan di perairan ataupun daratan. Karena variasi tersebut, maka sangat sulit untuk mengidentifikasikan karakteristik morfologi kelompok ini secara umum. Pada umumnya organisme ini hidup sebagai aproba (pengurai) tetapi adajuga yang hidup di tanah, tempat sampah dan batang kayu. Terdapat sekitar 25.000 Spesies basidiomycota yang telah teridentifikasi.
Pengertian Basidiomycota, Struktur Basidiomycota, Reproduksi Basidiomycota
BASIDIOMYCOTA 
B. STRUKTUR TUBUH DAN CIRI BASIDIOMYCOTA
Badsidiomycota adalah jamur filamen yang terdiri dari hifa dan bereproduksi secara seksual melalui sel khusus berkelompok yang disebut basidia. Hifa pada basidiomycota bersekat dan mengandung inti haploid. Ciri tubuhnya seperti jamur yang kita kenal, memiliki bagian batang dan tudung yang berbentuk seperti payung. Pada bagian bawah tudung tampak adanya lembaran yang menjadi tempat terbentuknya basidium. Hifa yang bercabang dari jenis jamur ini membentuk mesilium. Kemudian mesilium membentuk tubuh buah yang disebut basidiokarp. 

D. REPRODUKSI BASIDIOMYCOTA
Proses reproduksi basidiomycota merupakan yang paling sering diperhatikan, karena dianggap cukup menarik. Reproduksinya dapat terjadi secara aseksual dan seksual sebagai berikut :
a. Reproduksi Aseksual (Vegetatif) Basidiomycota
Reproduksi secara aseksual terjadi dengan membentuk konidiospora. Konidia adalah spora yang dihasilkan dengan jalan membentuk sekat melintang pada ujung hifa atau dengan diferensiasi hingga terbentuk banyak konidia.Hifa haploid yang sudah dewasa akan menghasilkan konidiofor (tangkai konidia). Pada ujung konidiofor kemudian terbentuk spora. Lalu spora tersebut akan diterbangkan oleh angin. Apabila kondisi lingkungan menguntungkan, maka konidia akan berkecambah menjadi hifa yang haploid.

b. Reproduksi Seksual (Generatif) Basidiomycota
  1. Reproduksi seksual terjadi dengan pertemuan antara hifa (+) dan hifa (-).
  2. Pertemuan ini akan membuat terjadinya proses plasmogami (larutnya dinding sel). Kemudian inti dari salah satu hifa akan pindah masuk ke hifa yang lainnya.
  3. Proses ini membuat terbentuknya hifa dengan dua inti haploid berpasangan sehingga disebut dikariotik.
  4. Hifa diploid dikariotik kemudian akan tumbuh menjadi miselium haploid yang dikariotik.
  5. Miselium ini juga tumbuh membentuk tubuh buah yang disebut basidiokarp.
  6. Pada ujung-ujung hifa basidiokarp terjadi penyatuan dua inti haploid dalam basidium menjadi diploid. Proses penyatuan ini disebut kariogami.
  7. Basidium membentuk 4 tonjolan yang disebut sterigma pada ujungnya.
  8. Inti diploid dalam basidium kemudian membelah secara meiosis menjadi 4 inti haploid (n)
  9. Kemudian inti tersebut akan masuk ke salah satu tonjolan sterigma dan berkembang menjadi basidiospora.
  10. Jika basidiospora terlepas dari basidium dan jatuh pada tempat yang sesuai, maka mereka akan tumbuh menjadi hifa baru yang haploid.
Siklus Hidup Basidiomycota
SIKLUS HIDUP BASIDIOMYCOTA
E. BEBERAPA CONTOH JAMUR BASIDIOMYCOTA
  • Pleurotus sp. atau jamur tiram, merupakan jamur yang memiliki kandungan asam folat yang tingggi. Biasanya jamur tiram dimanfaatkan sebagai vitamin karena dapat dijadikan sebagai pencegah banyak penyakit.
  • Amanita Phalloides, merupakan jamur basidiomycota yang tampilannya menarik, tetapi mereka sangat beracun. Jamur ini hidup sebagai saprofit pada kotoran hewan ternak, biasanya berbentuk seperti payung.
  • Auricula Polythrica, atau yang biasanya kita sebut jamur kuping, merupakan jamur yang ditemukan pada kayu mati. Sesuai dengan namanya, tubuh buanya berbentuk seperti daun telinga dan bewarna kecoklatan. Jamur kuping sering dimanfaatkan sebagai sayuran karena memiliki rasa yang enak. 

Previous
Next Post »
0 Komentar